LCD, LED, PLASMA... apa bedanya??


Perkembangan teknologi televisi sangat cepat. Demikian juga dengan teknologi layar televisi juga sangat cepat berubah. Teknologi terakhir yang digunakan adalah plasma, LCD dan LED dengan berbagai kelemahan dan kelebihannya. LED TV menawarkan kualitas gambar yang lebih baik apabila dibandingkan dengan LCD TV, khususnya untuk contrast gambar serta kesempurnaan warna hitam, , meskipun bagi sebagian besar orang perbedaan itu tidak terlalu nampak. Hal ini disebabkan karena kualitas LCD TV yang sudah cukup memadai. Apabila dibandingkan dengan plasma, kualitas yang ditawarkan juga setingkat atau bahkan lebih, mengingat LED TV terbaru menawarkan berbagai fitur tambahan untuk mengolah gambar.

LCD

LCD adalah Liquid Crystal Display adalah suatu jenis media tampilan yang menggunakan kristal cair sebagai penampil utama. PKC sudah digunakan di berbagai bidang misalnya dalam alat-alat elektronik seperti televisi, kalkulator ataupun layar komputer. Kini PKC mendominasi jenis tampilan untuk komputer meja p maupun notebook karena membutuhkan daya listrik yang rendah, bentuknya tipis, mengeluarkan sedikit panas, dan memiliki resolusi tinggi. Pada LCD berwarna semacam monitor, terdapat banyak sekali titik cahaya (piksel) yang terdiri dari satu buah kristal cair sebagai sebuah titik cahaya. Walau disebut sebagai titik cahaya, kristal cair ini tidak memancarkan cahaya sendiri. Sumber cahaya di dalam sebuah perangkat LCD adalah lampu neon berwarna putih di bagian belakang susunan kristal cair tadi. Titik cahaya yang jumlahnya puluhan ribu bahkan jutaan inilah yang membentuk tampilan citra. Kutub kristal cair yang dilewati arus listrik akan berubah karena pengaruh polarisasi medan magnetik yang timbul dan oleh karenanya akan hanya membiarkan beberapa warna diteruskan sedangkan warna lainnya Layar LCD ini tipis dan hemat energi daripada layar CRT/Cembung, sehingga efisien dalam penggunaannya. Sedangkan LED, merupakan teknologi yang lebih baru menggunakan LED, sehingga lebih hemat energi dan lebih jernih. Kalau dibandingkan, layar LCD akan terlihat lebih putih/terang, dibandingkan LED yang tidak terlalu putih sehingga nyaman dilihat.

Layar televisi-kristal cair (LCD TV) merupakan televisi yang menggunakan LCD teknologi untuk menghasilkan gambar. Televisi LCD lebih tipis dan ringan daripada CRTukuran layar yang sama, dan tersedia dalam ukuran lebih besar banyak. Bila biaya produksi turun, fitur LCD lebih bisa diterima

Sejk beberapa tahun terakhirtelevisi LCD melampaui penjualan CRT berdasarkan televisi-di seluruh dunia untuk pertama kalinya, dan angka penjualan mereka relatif terhadap teknologi lainnya yang mempercepat. TV LCD dengan cepat menggusur pesaing utama hanya di layar pasar besar, plasma layar panel dan belakang-proyeksi televisi . Sejauh ini, televisi LCD adalah jenis layar televisi yang paling banyak diproduksi dan dijual . Teknologi lainnya mengatasi kelemahan, termasuk dioda pemancar cahaya organik (OLED), FED dan SED , tetapi sejauh inimasih belum diproduksi secara luas. Keunggulan LCD dibandingkan LED adalah LCD lebih rendah radiasinya. lebih hemat energi dan lebih compact. LCD adalah teknologi paling populer yang dipakai di TV, ponsel, dan juga monitor komputer layar datar. Namun sesungguhnya LCD tidaklah menyajikan image dengan kualitas terbaik.

LED adalah singkatan dari Light Emiting Dioda, merupakan komponen yang dapat mengeluarkan emisi cahaya. LED merupakan produk temuan lain setelah dioda. Strukturnya juga sama dengan dioda, tetapi belakangan ditemukan bahwa elektron yang menerjang sambungan P-N juga melepaskan energi berupa energi panas dan energi cahaya. LED dibuat agar lebih efisien jika mengeluarkan cahaya. Untuk mendapatkna emisi cahaya pada semikonduktor, doping yang pakai adalah galium, arsenic dan phosporus. Jenis doping yang berbeda menghasilkan warna cahaya yang berbeda pula.Pada saat ini warna-warna cahaya LED yang banyak ada adalah warna merah, kuning dan hijau.LED berwarna biru sangat langka. Pada dasarnya semua warna bisa dihasilkan, namun akan menjadi sangat mahal dan tidak efisien. Dalam memilih LED selain warna, perlu diperhatikan tegangan kerja, arus maksimum dan disipasi daya-nya. Rumah (chasing) LED dan bentuknya juga bermacam-macam, ada yang persegi empat, bulat dan lonjong
Perbedaan Kelebihan dan kelamhan Plasma, LCF dan LED

Plasma TV

Plasma TV adalah jenis layar panel datar umum untuk TV besar menampilkan 30 inci (76 cm) atau lebih besar. Disebut ” plasma ” karena menampilkan teknologi yang menggunakan sel-sel kecil yang mengandung listrik bermuatan terionisasi gas , atau lampu neon .



Plasma Display Panel (PDP) atau di Indonesia banyak dikenal sebagai Plasma TV merupakan salah satu jenis teknologi TV layar datar yang memungkinkan produsen untuk memproduksi TV Layar Datar ukuran besar secara massal dengan harga yang ekonomis.

Istilah dan konsep teknologi Plasma TV sendiri diperkenalkan pada tahun 1936 oleh seorang ahli Fisika, Elektronika, dan penemu dari Hungaria. Pada perkembangannya IBM, Fujitsu, dan Panasonic memperkenalkan beberapa jenis televisi yang memanfaatkan teknologi Plasma pada hasil riset mereka. Baru pada tahun 1997, Fujitsu diikuti Philips dan Pioneer, merilis TV layar datar ukuran 42 inci dengan teknologi Plasma secara komersial.

Istilah PDP sendiri berasal dari penggunaan sel Plasma, yang merupakan lampu Fluorescent, sebagai dasar pencahayaan layar televisi tersebut. Sebuah Plasma TV memanfaatkan jutaan sel Plasma yang diletakkan diantara dua panel layar kaca. Setiap sel yang berisi kombinasi antara gas noble dan sejumlah kecil mercury yang akan diuapkan dan diberi aliran listrik sehingga berpendar dan membentuk plasma. Warna dihasilkan dari fosfor yang terdapat di dalam sel tersebut, di mana di dalam setiap sel akan berisi fosfor 3 jenis warna utama, yaitu: Red, Green, dan Blue, atau biasa dikenal dengan RGB. Perbedaan voltage yang diberikan pada tiap sel juga menghasilkan kombinasi warna yang ada.

Awal definisi tinggi (HD) menampilkan plasma memiliki resolusi 1024×1024 dan pencahayaan alternatif permukaan (Alis) panel yang dibuat oleh Fujitsu / Hitachi . Ini adalah interlaced display, dengan non-persegi pixel.

HDTV adalah televisi plasma modern biasanya memiliki resolusi 1.024 × 768 ditemukan pada banyak layar plasma 42 inci, 1.280 × 768 , 1366 × 768 yang ditemukan pada 50 di, 60, dan 65 di layar plasma, atau 1.920 × 1.080 ditemukan dalam ukuran layar plasma dari 42 inci sampai 103 inci. Penampilanya progresif, dengan piksel persegi, dan akan sampai skala masuk mereka definisi standar sinyal untuk menyesuaikan resolusi layar asli mereka

Keunggulan Plasma TV

* Menghasilkan warna hitam yang lebih baik dari LCD TV
* Contrast rasio yang tinggi (1:2.000.000)
* Sudut pandang lebih lebih lebar
* Refresh Rate dan Response Time yang cepat, meminimalisir tampilan gambar kabur
* Sudut pandang yang lebih luas daripada LCD, gambar tidatergnggu sat ada degradasi pada sudut tinggi seperti LCD
* Kurang terlihat blur , sebagian besar berkat yang sangat tinggi refresh rate dan lebih cepat waktu respon , memberikan kontribusi kinerja yang unggul ketika menampilkan konten dengan jumlah signifikan gerak cepat
* Lebih ramping
* Dapat didudukkan di dinding
* Kurang besar daripada televisi proyeksi belakang

Kelemahan Plasma TV

* Kualitas gambar Lebih rentan terhadap layar terbakar-di dan retensi gambar, meskipun model terbaru yang paling memiliki pengorbit piksel yang menggerakkan seluruh gambar lebih cepat daripada yang terlihat dengan mata manusia, yang mengurangi efek burn-in tetapi tidak mencegah .
* Fosfor yang hilang luminositas dari waktu ke waktu, mengakibatkan penurunan secara bertahap kecerahan gambar absolut (model-model baru kurang rentan terhadap ini, memiliki rentang hidup melebihi 100.000 jam, jauh lebih lama daripada genersi sebelumnya seperti CRT teknologi)
* Model generasi sebelumnya tahun 2001 dan sebelumnya peka terhadap “daerah berkedip besar”
* Berat layar-pintu efek bila dibandingkan dengan LCD atau OLED berdasarkan TV
* Umumnya ukuran lebih kecil dari 37 inci
* Lebih berat dari LCD karena kebutuhan dari layar kaca untuk menahan gas
* Menggunakan listrik lebih banyak, rata-rata, daripada TV LCD
* Jangan bekerja dengan baik pada ketinggian tinggi karena tekanan diferensial antara gas di dalam layar dan tekanan udara di ketinggian. It may cause a buzzing noise. Hal itu dapat menyebabkan suara mendengung. Bagi mereka yang ingin mendengarkan radio AM, atau operator Amatir Radio (Ham) atau Pendengar Shortwave (SWL), Frekuensi Radio Interference (RFI) dari perangkat ini dapat menyebabkan iritasi.
* Karena emisi inframerah yang kuat melekat dengan teknologi, standar IR sistem repeater tidak dapat digunakan.
* Gambar diam yang ditampilkan dalam waktu yang lama akan menimbulkan burn-in dan gambar berbayang
* Kualitas gambar akan terus menurun seiring dengan lamanya penggunaan, meskipun dalam jangka waktu yang relatif lama
* Lebih berat dari LCD
* Menggunakan daya listrik yang lebih besar dibandingkan dengan LCD TV
* Ukuran umumnya tidak tersedia di bawah 42 inci.

LCD TV

LCD TV yang di pasaran tampil lebih dulu dari Plasma mengalami penurunan popularitas sejak kemunculan Plasma TV mengingat berbagai kelebihan yang ditawarkan dibandingkan LCD generasi awal. Dengan harga yang jauh lebih mahal untuk ukuran yang lebih kecil, membuat penjualan Plasma meningkat. Pada perkembangan selanjutnya, LCD TV dengan harga ekonomis dengan berbagai kemajuan teknis, membuat konsumen kembali beralih ke LCD TV. Seiring dengan kemunculan HDTV dan Full HD TV di jajaran produk LCD TV, diikuti dengan ukuran yang besar, harga LCD TV pun juga semakin masuk akal di kantong konsumennya.

LCD TV bekerja dengan memproduksi gambar hitam dan berwarna dengan melakukan seleksi cahaya yang dipancarkan oleh serangkaian lampu teknologi CCFLs (Cold Cathode Fluorescent Lamps) di belakang layar. Jutaan lampu tersebut akan dinyalakan dan dimatikan melalui LCD shutter dengan melewatkan cahaya putih dengan intensitas tertentu. Setiap shutter akan digabungkan dengan filter warna yang akan melewatkan warna Red, Green, dan Blue (RGB). Shutter dan Filter yang masing-masing merupakan sub-pixel ini berukuran sangat kecil, dan secara kasat mata membentuk gabungan yang disebut dengan pixel.

Keunggulan LCD TV

* Menghasilkan warna yang lebih realistis
* Teknologi anti glare (tanpa bayangan)
* Tersedia mulai ukuran kecil hingga besar
* Tidak ada radiasi yang dipancarkan
* Dapat digunakan sebagai monitor komputer
* Kebutuhan sumber daya listrik yang lebih rendah dibanding Plasma

Kelemahan LCD TV

* Kualitas gambar akan menurun apabila dilihat pada sudut pandang yang lebar
* Untuk ukuran yang besar, harganya lebih mahal apabila dibandingkan dengan Plasma TV
* Refresh Rate dan Response Time yang jauh lebih rendah dibandingkan Plasma, sehingga kadang menghasilkan gambar yang kabur

LED TV

LED adalah layar panel datar , yang menggunakan dioda pemancar cahaya sebagai tampilan video . LED adalah layar kecil, atau komponen dari tampilan yang lebih besar. Mereka biasanya digunakan di luar ruangan di toko tanda-tanda dan billboard , dan dalam beberapa tahun terakhir juga telah menjadi umum digunakan dalam tanda tujuan di transportasi umum kendaraan atau bahkan sebagai bagian dari wilayah kaca transparan . Panel LED kadang-kadang digunakan sebagai bentuk pencahayaan , untuk tujuan umum pencahayaan , pencahayaan tugas , atau bahkan pencahayaan panggung



LED TV merupakan pengembangan dari LCD TV dimana jenis ini menggunakan LED Backlight sebagai pengganti cahaya fluorescent yang digunakan pada jenis LCD TV sebelumnya. Ada dua macam bentuk LED TV yang beredar di pasaran: RGB LED dengan LED yang diletakkan di belakang panel layar, atau EDGE-LED dimana LED diletakkan di sekeliling layar.

Ada dua jenis panel LED: konvensional (menggunakan LED diskrit) dan permukaan-mount perangkat (SMD) panel. Kebanyakan layar outdoor dan beberapa layar dalam ruangan yang dibangun di sekitar LED diskrit, juga dikenal sebagai individu LED dipasang. Sekelompok merah, hijau, dan biru dioda didorong bersama-sama untuk membentuk penuh warna piksel , biasanya berbentuk bujur sangkar. Kekutaega piksel spasi merata terpisah dan diukur dari pusat ke pusat untuk resolusi piksel. Layar LED terbesar di dunia adalah lebih dari 1.500 kaki (457,2 m) dan terletak di Las Vegas , Nevada meliputi Fremont Street Experience .Televisi LED terbesar di dunia adalah Pusat Hung Display Video di Cowboys Stadium, yang 160 × 72 ft (49 × 22 m), 11.520 kaki persegi (1.070 m 2).

Kebanyakan layar dalam ruangan di pasar yang dibangun menggunakan teknologi-sebuah SMD tren yang sekarang memperluas ke pasar luar. Sebuah piksel SMD terdiri dari merah, hijau, dan biru dioda terpasang dalam satu paket, yang kemudian dipasang pada papan PC driver. Dioda lebih kecil dari kepala peniti dan set yang sangat berdekatan. Perbedaannya adalah bahwa melihat jarak maksimum berkurang 25% dari layar dioda diskrit dengan resolusi yang sama.

Kelebihan LED TV

* Tingkat contrast yang jauh lebih tinggi dibandingkan LCD TV, setara atau bahkan lebih tinggi daripada Plasma TV
* Memungkinkan produsen untuk memproduksi televisi layar datar dengan ukuran super tipis, dengan ketebalan sekitar 2.5 cm
* Lebih ramah lingkungan
* Konsumsi listrik yang lebih rendah sekitar 20-30% dibandingkan LCD TV konvensional
* Berbagai produk LED TV dari vendor terkenal menawarkan fitur pemrosesan gambar digital, fitur Digital TV Tuner, dan berbagai fitur terbaru lainnya.

Kelemahan LED TV

* Harga yang lebih mahal, pada saat ini untuk ukuran yang sama, harga LED TV yang termurah sekitar 1,5 kali lipat LCD TV konvensional

sumber :

* Plasma Display of Wikipedia
* LCD Television of Wikipedia
* LED Display of Wikipedia

Penulis : noval_opank ~ Sebuah blog yang menyediakan berbagai macam informasi

Artikel LCD, LED, PLASMA... apa bedanya?? ini dipublish oleh noval_opank pada hari Tuesday, December 20, 2011. Semoga artikel ini dapat bermanfaat.Terimakasih atas kunjungan Anda silahkan tinggalkan komentar.sudah ada 0 komentar: di postingan LCD, LED, PLASMA... apa bedanya??
 
Reaksi: 

0 komentar:

Post a Comment